SAMALONA NITE “DIVE” YANG….OUCH!

Menjelang tengah malam, 11:45 waktu Indonesia bagian Makassar. Bulan terang, langit cerah, laut kalem. Dermaga Sari Laut depan Benteng Rotterdam ramai-tamai penuh orang-orang yang malam mingguan di bulan Ramadhan. Di sisi dalam bagian dermaga yang agak gulita, juga ramai dengan penampakan dempetan-dempetan pasangan…ah yu no lah mereka ngapain situ. 

Aku nya bareng Kiki, Reko, Yasri, Farid, malam itu ngumpul di sana dalam rangka mo nyemplung bareng buat Nite Dive after Tarawih Ramadhan. Ceritanya membasahi insang karena gak bisa nyelem siang selama Bulan Puasa tooh. Awalnya sempat menargetkan turun di Barang Caddi untuk cari pemandangan baru. Tapinya karena gak nemu kapal yang memadai, calon peserta juga menyusut pelan-pelan jumlahnya, akhirnya diputuskan ke Kodingareng Keke saja ato Samalona lagi deh. Jadinya pake kapal Dg. Rewa.

Waktu Yasri belum turun, di kapal sempat tanya-tanyaan lagi, ini ke Kodi apa Samalona ya? Dg. Rewa nyahut kalo dia merasa dikonfirm untuk ke Samalona saja oleh Yasri. Dia sudah siap nambah bahan bakar lagi sih kalo kita ternyata lebih milih ke Kodi. Tapi akhirnya ya sutrahlah, Samalona saja. Sudah tengah malam ini juga. Dan, meluncurlah kami pelan-pelan heading to Samalona.

Belajar dari trip yang sudah-sudah, urusan persiapan, cek & ricek sebelum menyelam memang kudu-mutlak-wajib dilakukan sampe sesaat sebelum meninggalkan rumah. Maen angkut Mesh Bag dan sejenisnya karena berasumsi “seingatnya sih sudah ada semua mi itu di sana…” bisa merusak acara nyilem kalo tau-tau ada yang gak kebawa dan baru nyadar setelah mau set up alat.

Malam itu rasanya aku sudah benar-benar yang paling siap. Semua sudah disiapkan sejak 5 hari sebelumnya. Siang harinya malah mesh bag bela-belain dibongkar lagi dan diatur ulang untuk memastikan semua kebutuhan sudah masuk di situ, plus gear tambahan untuk turun malam. Bahkan urusan after midnight dive biar gak kedinginan juga disiapkan. Misal, baju ganti luar-dalam, sarung buat ganti baju di kapal, handuk tebal buat merangkap jadi selimut plus jaket, topi kupluk, kaos kaki…(ini persiapan mo nyelem ato mendaki gunung sih?) kumplit suda kakaaaa….!

Farid, sempat jadi bahan bulan-bulanan kami di perjalanan. Dia yang belum boleh nite dive karena lisensinya belum advance, maka memilih snorkling saja bareng Yasri, sementara kami di bawah aer sana. Nite Snorkle, begitu istilah untuk aktifitas dia di sana.

Samalona tampak gelap dari kejauhan. Kayaknya kalo tidak ada acara di pulau situ, asupan listrik yang hanya mengandalkan genset saja, tidak dinyalakan. Ato mungkin juga genset itu hanya dinyalakan sampai jam tertentu. Kalo sudah jam tidur tengah malam seperti ini, gak perlu genset lagi. Kami ‘parkir’ dekat Mercusuar -spot andalan- dan mulai melakukan set up peralatan. Masih sambil ngledek Farid dan Yasri lagi : “sabar ya…?! kalian ikuti saja cahaya lampu kami dari atas….bla bla bla”.

Wetsuit sudah dipake sejak berangkat. Cuci-cuci masker bentar, masang booties, Reko lalu nanyain Regulatornya ke Yasri… Setelah ngubek-ngubek semua tas yang mereka bawa, ternyata TIDAK ADA! jeng…jeng…! Yah mulai gak asik nih.. beneran gak ada dan seingatnya mungkin masih tergantung di suatu tempat di rumahnya sana… “Baiklah Farid, kayaknya aku mesti nemenin kamu nite snorkle deh kali ini..” Reko akhirnya ngomong gitu diringi kikikikik kami-kami…hiiyyaaa!!

Berkurang lagi satu buddy deh. Ya sudah aku cuma duet sama Kiki saja nih artinya. Sudah siap semua tinggal masang weight belt, aku dan Kiki lalu minta ke Yasri “mana mi weightnya di’?”, Yasri menoleh sambil melongo “lho, gak bawa yah? kenapa gak bilang minta dibawain tadi?!” jeng….jeng…jeng…jeng..!!!! hening sejenak…. lalu…. Bhuuwahahahaha!! Heningnya laut pecah dengan ledakan ketawa kami semua. (Ada rasa aneh yang seketika menesulup ke dalam dada #halah!) Jadilah kami saling menertawakan ke-bego-an masing-masing di bawah sinar rembulan. Asseeemm!!!

En yu no sodara-sodara, maka kompaklah kami berlima nyeblung malam itu dalam sebuah agenda kebersamaan yang indah : NITE SNORKLE TOGETHER yooow 😀 dan aku bareng Yasri melakukannya dengan penuh ke-lebay-an yang nyata…plus BCD and 200 bar tank. Puas?!

Baru kali ini dalam hidupku melakukan yang namanya : the best snorkle preparation, ever! di perahu Dg. Rewa sempat nyeletuk “begitu mo ki pigi Kodingareng? Bagemana mi kalo jadi tadi itu belah?!” #jleb pahit! Jadi, gitu deh cerita Nite ‘DIVE’ pertamaku untukmu buddies, di bulan Ramadhan ini *nyengir*.

This article has 5 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *